Skip to content Skip to footer

Semua Boleh Bergaya di Citayam Fashion Week!

Citayam Fashion Week“, tentu sebagian dari kita udah ngga asing sama fenomena yang rame diomongin beberapa waktu belakangan ini. Sebuah fenomena ‘yang katanya’ anak-anak dari Citayam dan sekitar berbondong-bondong nongkrong dan ‘berwisata’ di sebuah spot di seputaran kawasan Dukuh Atas. Tentu, kami tertarik untuk main ke daerah tersebut dan ikut ‘nimbrung’ bersama anak-anak Citayam. Iya emang FOMO dikit.

Setelah berjalan-jalan dan memantau, akhirnya kami mendapat 1 orang yang tampilannya unik dan mungkin paling stand out dibanding yang lain. Singkat kata, kami berkesempatan untuk ngobrol sama Ale untuk menuntaskan rasa penasaran kami terhadap fenomena ini. Sung aja pantengin obrolan kami di bawah ini gan!


Darahkubiru (DB): Boleh diperkenalin dulu ngga siapa diri lo?

Ale (A): Oke, kenalin nama gw Abdul Sofi Al’ail, biasa dikenal Ale. Umur gue 18 tahun, dan gw sekarang bekerja sebagai Digital Marketer.

DB: Lo udah berapa lama kerja di bidang ini?

A: Baru banget sih, kira-kira baru sebulanan.

DB: Nah, kita masuk ke topik pembicaraan utama aja ya, bisa dibilang gaya lo sekarang itu paling stand out ya hari ini dibanding yang lain. Lo bergaya kaya sekarang itu gaya lo sehari-hari atau gimana nih? Soalnya ini kan di Jakarta ya, dan lo main layering gini. Bisa diceritain ngga?

A: Ngga sih hahaha, kalo sehari-hari gw juga kaya khalayak orang normal lainnya, kaya cuma pake kaos sama celana pendek gitu. Kalo dressed up kaya sekarang itu biasanya cuma kebutuhan konten aja sih.

DB: Karena kebetulan kita ketemunya di sini, dan karena sebelumnya juga lo bilang jadi Digital Marketer baru-baru ini, gue pengen nanya lo dandan kaya gini baru-baru ini atau udah lama sih?

A: Sebetulnya gw udah dandan seniat ini itu dari 2020, awal-awal covid kan gabut ngapain ya di rumah? Daripada nganggur coba deh nyari inspirasi fashion gitu, dan akhirnya beraniin pake pakaian nyentrik, awalnya buat foto-foto doang, belom main Tik-Tok. Akhirnya, gw main aplikasi itu dan nge-boom gara-gara pake batik terus kaya edgy look gitu dan catwalk di sini, di Sudirman. Setelah itu, akhirnya gw memutuskan untuk makin terjun aja ke dunia ini. Kebetulan fokus gw ke produk fashion yang androgynous. Genderless Fashion.

DB: Berarti, bisa dibilang lo into banget sama androgynous fashion gitu, dan lo ada ketertarikan sejak tahun 2020 ya? Kalo boleh tau, inspirasi gaya lo siapa sih?

A: Yang pasti one and only, abang Harry Styles ya hahaha, untuk di Indonesia itu Jefri Nichol. Kalo dari model itu Fernando Lindez, terus Leon Dame, mereka dari Gucci atau Louis Vuitton gitu.

DB: Androgynous Fashion itu biasanya kan diasosiasikan dengan high-end fashion. Tanggapan lo gimana sih sama hal itu?

A: Kebetulan, di sini gw juga membawa paham fashion itu no rules ya. Intinya, cara pembawaan lo aja sih, walaupun lo pake barang yang ‘murah’, tapi pembawaan lo classy tetep keliatan mahal kan? Itu sih yang mau gue tekenin. Jangan malu pake local brand atau no brand gitu, kalo lo bisa mix n match dan membawakannya dengan baik, itu bakal terlihat ‘mahal’ sih.

DB: Boleh dong dikasih tau local brand favorit lo!

A: Local brand ya, apa ya? Suka bingung kalo ditanya gini, soalnya gw lebih sering pake yang no brand gitu atau yang gak terlalu terkenal banget hahaha. Kalo misalnya yang basic gitu paling Uniqlo atau Zara. Gw juga suka sepatu dari HarryHalim, yang boots panjang gitu. Terus, paling sukanya sama boots gitu sih kaya Dr. Martens. Yang terakhir paling Lalaki Footwear.

DB: Wishlist Item lo ada ngga?

A: Ada dong, paling Prada sama Balenciaga, karena suka aja gitu pake pakaian yang warnanya dark gitu.

DB: Oke, kita masuk ke pertanyaan pamungkas nih. Gimana sih tanggapan lo soal “Citayam Fashion Week” ini? Karena lo sebagai audience-nya juga kan udah berdandan seperti ini dari 2020, tapi fenomena ini booming-nya tahun 2022 ini, dan juga di sini ini berkumpul segala macem style. Gimana tanggapan lo soal itu?

A: Kalo menurut gw, fashion taste orang kan beda-beda ya, jadi, bukannya mau nge-judge atau jatuhin kepercayaan diri mereka, itu pilihan mereka dan kita harus hormati itu. Fashion is to express, not to impress.

DB: Ada pesan-pesan buat audiens Darahkubiru ngga, Le?

A: Pesan gw, intinya pake apapun yang kalian mau tanpa mengkotak-kotakkan. Dalam dunia fashion, fashion has no gender and rules. Pakai apa aja yang bangkitin kepercayaan diri kalian, karena pada dasarnya kalo kalian percaya diri, aura kalian akan kebuka.

DB: Thank you udah ngeluangin waktunya buat ngobrol-ngobrol ini ya, Ale!

A: Iya, thanks for having me ya.


Nah, gimana nih tanggapan sobat DB sama narasumber yang kita temuin dan ajak bincang-bincang singkat ini? Walaupun setiap style orang berbeda, pakailah pakaian yang bikin kalian percaya diri dan nyaman kalian kenakan ya! Btw, kalian udah punya signature style kalian sendiri belum nih?

Verifikasi usia kamu ya!

Tenang, nggak bakal disalah gunakan kok!