Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Melaju Dengan Akselerasi Maksimum Bersama Arian! Part 1

Absen dulu yuk yang udah nonton episode terakhir dari Lalu Lintas Gaya bareng Arian! Setelah kemarin kita ngikutin keseruan Ryo ngobrol sama Arian ngupas sisi lain dari kehidupan Arian, sekarang giliran kami yang berkesempatan buat ngobrol bareng Arian bicarain soal asal usul dan perjalanan hidup, karir, sampe ke hobi dan barang favoritnya Arian! Semua akan dijawab tuntas pada artikel yang akan dibagi dalam beberapa part ini. Penasaran gimana keseruannya? Langsung aja simak obrolan kami!


DB: Siapa sih Arian itu?

A: Nama gue Arian, gue adalah seorang pelaku seni ya hahaha, musisi, suka gambar, dan juga pebisnis salah satunya Lawless.

DB: Sebagai sosok yang tumbuh di keluarga seniman, seberapa berpengaruh terhadap perkembangan karir Arian?

A: Gue dari kecil itu suka menggambar, entah itu di kertas atau tembok rumah hahaha. Hobi gue itu kebawa sampe sekarang nih. Kalo musik, bisa dibilang gue cukup terpengaruh oleh bokap nyokap karena suka musik serta beberapa musik yang diperkenalkan oleh orang tua gue. Dulu gue suka dikasih unjuk beberapa vinyl dan salah satu yang melekat itu adalah Beach Boys. Mulai dari situ, tumbuh kecintaan terhadap musik.

DB: Sejarah singkat perjalanan karir musik Arian?

A: Gue mulai ngeband dari SMP, masih iseng-iseng sih kaya orang pada umumnya hahaha. Waktu itu biasa cover lagu Ramones, Metallica, dsb. Karena gue gak bisa main alat, gue mau jadi vokalis! Lanjut, gue punya band namanya Puppen dari tahun 1992. Bisa dibilang, Puppen lah yang membuka jalan gue di industri musik Indonesia ini. Setelah sekian tahun, akhirnya pada tahun 2002 Puppen bubar dan gue pindah ke Jakarta.

DB: Kenapa akhirnya memutuskan menjadi musisi?

A: Sebetulnya dulu gue mikirnya bukan mau jadi musisi, tapi gue mau mainin musik yang gue suka. Awalnya dari hobi akhirnya difokusin dan sekaligus jadi media berekspresi gue.

DB: Genre musik favorit Arian?

A: Sebenernya banyak karena gue suka beragam jenis musik. Kalo liat koleksi vinyl gue sekarang, bisa dibilang gue suka metal dan punk rock gitu. Tapi, gue juga koleksi beberapa genre lain, tapi ngga sampe 5% sih.

DB: Sejak kapan lo punya hobi koleksi vinyl?

A: Dari gue SMA sih gue udah mulai ngoleksi vinyl sih, bisa dibilang terpengaruh juga sama orang tua gue kaya sebelumnya gue sempet mention.

DB: Kalo dari dunia menggambar itu untuk lo masih termasuk hobi atau udah jadi bagian pekerjaan juga?

A: Udah jadi bagian pekerjaan sih, tapi kalo sekarang ini gue lebih banyak manage dan direct ilustrator dibanding gue yang kerjain. Kebetulan, gue sekarang menjabat sebagai head of design, jadi gue banyak butuh ilustrator.

DB: Membahas cover album, ada ngga cover album yang lo garap dan lo favoritin?

A: So far, sejauh ini gue puas dengan artwork yang gue kerjain untuk Seringai sih. Gue jarang bikinin untuk band lain, lebih ke gak ada waktunya sih.

DB: Lo tipe orang yang suka sama suatu cover album terus akhirnya dengerin band/musisi tersebut atau lo harus tau dulu band tersebut?

A: Gue tipe orang yang bisa liat cover album dulu, baru gue dengerin musiknya. Karena gue anaknya lumayan visual, menurut gue cover album itu penting. Bukan hanya bagus, tapi harus tau makna apa yang ingin disampaikan karena itu merupakan sebuah kesatuan dari suatu album.


Nah, seru kan wawancara bareng Arian? Masih banyak cerita seru lainnya yang bakal kami tampilin di part selanjutnya. Pantengin terus linimasa kami untuk dapetin informasi terbarunya ya! Selain itu, jangan lupa untuk submit style metal terkeren lo dengan klik link ini, ikutin panduannya, dan menangin hadiah menariknya, dan yang paling penting jangan lupa untuk ajak temen-temen lo karena Bersama Bersuara Lebih Besar!

Verifikasi usia kamu ya!

Tenang, nggak bakal disalah gunakan kok!