Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

The Multiverse of Diegoshefa! Part 2

Absen dulu yuk yang udah baca part 1 keseruan DB ngobrol bareng Diegoshefa! Setelah kemarin kita ngikutin keseruan Ryo ngobrol sama Diego ngupas sisi lain dari kehidupan Diego, sekarang giliran kami yang berkesempatan buat ngobrol bareng Diego bicarain soal asal usul dan perjalanan hidup, karir, sampe ke hobi dan barang favoritnya Diego! Semua akan dijawab tuntas pada artikel yang akan dibagi dalam beberapa part ini. Penasaran gimana keseruannya? Langsung aja simak obrolan kami!


DB: Kita coba belok nih dari musik. Kalo diperhatiin hobi lo banyak nih, salah satunya sepeda. Secinta apa sih lo sama fixed gear sampe jadi moda transportasi utama lo?

Diego: Cinta banget. Dari kecil gue udah suka sepeda dan dari SD udah bisa ngerakit sepeda, bahkan pernah eksperimen dengan velg mobil hahaha. Dari dulu naik sepeda kemana-mana dan pas jaman di Singapura juga kemana-mana naik sepeda. Gue sebenernya sangat mengapresiasi ketika tren sepeda meningkat pas pandemi kemarin, tapi gue cukup menyayangkan juga saat tren ini cuma sebagai ajang flexing aja. Menurut gue, sepeda itu lebih dari sekadar barang tren.

DB: Selain sepeda, lo juga hobi kulineran. Selain Rumah Babe, apa restoran favorit dan jenis makanan favorit lo? Dan yang menarik lo ini seorang vegan juga ya?

Diego: Gue vegan dari 2006 namun on/off tapi coba mulai lagi dari 2018 sebagai vegetarian karena badan gue ga bolehin gue jadi vegan lagi. Makanan favorit gue di dunia adalah TEMPE, apapun olahan TEMPE. Gue suka tempe karena mengandung good protein, karbohidrat dan banyak manfaatnya. Resto favorit gue itu Kedai Vege, Burgreens, dan Gado-gado Makwell. My comfort food.

DB: Kalo diliat-liat, Badan lo penuh tato nih, kita mengasumsikan kalo itu termasuk hobi lo juga. Boleh kasih tau alasannya?

Diego: Gue bahkan sempet jadi tattoo artist dan punya tattoo shop di daerah Blok M. Jaman SMP gue pernah dibikinin tattoo karena sering nongkrong di daerah Blok M bareng anak skena sana. Bagi gue, tattoo itu menjadi sebuah sarana seni di tubuh gue, karena menurut gue badan adalah sebuah kanvas yang dititipkan Tuhan ke kita. Bagian kaki hampir semuanya gue nato sendiri hahaha.

DB: Kenapa sih anak metal itu sering diasosiasikan dengan tato? Gimana pandangan lo soal itu?

Diego: Stigma anak metal harus tatoan gak ada sih menurut gue. Menurut gue ya, anak metal identik tatoan itu karena musik adalah seni dan badan kita juga menjadi sarana seni.

DB: Ada pengalaman unik ngga selama menekuni di dunia tato ini?

Diego: Gue pernah ngerasain natoin orang menghasilkan barang, motor lagi! Hahaha. Sebenernya gue juga ngga mau dibayar soalnya orang tersebut merupakan temen deket gue. Tapi dia insist buat ngasih imbalan ke gue, dan akhirnya gue bisa dapetin motor impian gue waktu itu.

DB: Bisa dibilang lo dulu pernah setenar itu di sosmed, khususnya ask.fm dan sekarang di IG juga banyak orang yang adore sama lo, gimana tanggapan lo soal itu?

Diego: Hahaha iya lagi, padahal dulu di ask.fm gue sering banget shitpost dan akhirnya ke-suspend! Tapi, mulai dari situ juga akhirnya gue bisa kenalan sama banyak orang, terlebih di ranah entertainment. Buat orang yang merasa idolain gue, gue selalu nganggep mereka sebagai teman dan kita semua sama kok. Gue itu orang yang gak sesuci kalian pikir, dan gak seburuk yang kalian kira.

DB: Ngomongin fashion, bisa dibilang style lo ini cukup beda karena lo suka banget sama luxury brand. Kalo boleh tau alasannya apa ngga?

Diego: Mungkin itu karena terinspirasi dan sekaligus bentuk apresiasi dari usaha kedua orang tua gue ya. Boleh dibilang gue itu awalnya bukan dari keluarga yang berada, lalu mereka membangun dinasti for better living. Sejalan dengan itu, akhirnya mereka pun into fashion. Setelah mereka tuntas misinya, mereka pun memiliki legacy, termasuk barang luxury itu. 70% barang gue juga dari ibu gue, termasuk yang gue pake kemaren hahaha. Intinya sih, terlepas apapun itu, berpenampilan lah sebaik-baiknya karena penampilan itu lah yang membuat orang lain membuat suatu pandangan terhadap kita.

DB: Fashion brand favorit lo apa sih?

Diego: Gue suka banget sama Prada sih. Style-nya gue banget karena dominan warna hitam gitu dengan menggunakan bahan yang gokil sih. Classic italian style.

DB: Influence lo dalam dunia fashion ini siapa sih?

Diego: Dulu sempet Kanye banget sih, cuma sekarang udah gak segitunya semenjak dia ‘meledak’. Menurut gue, sesuatu yang sudah ‘meledak’ itu mendekati ‘akhirnya’. Selain itu, gue memutuskan style Diego itu ngga ngikutin orang. Udah ngga ada patokan sih gue sekarang. Untuk sekarang ini gue sih suka banget sama vintage things, tapi bukan thrifting gitu.

DB: Untuk skena lokal sendiri, gimana tanggapan lo soal fashion lokal sejauh ini? Dan brand lokal favorit lo apa?

Diego: Berkembang secara pesat banget sih. Beda jauh lah dari 10-15 tahun yang lalu. Mungkin dulu brand lokal ini sering dipandang sebelah mata ya, kaya yang rame itu dulu brand-brand distro daerah Mendawai dan Tebet ya. Sekarang, brand lokal yang bertaji di negeri sendiri. Untuk brand lokal favorit gue sih, apa aja sih, terutama brand temen-temen gue. Kalo emang gue bisa, pasti gue support dengan cara beli produknya.


Nah, seru kan wawancara bareng Diego? Masih banyak cerita seru lainnya yang bakal kami tampilin di part selanjutnya. Pantengin terus linimasa kami untuk dapetin informasi terbarunya ya! Selain itu, jangan lupa untuk submit style metal terkeren lo dengan klik link ini, ikutin panduannya, dan menangin hadiah menariknya, dan yang paling penting jangan lupa untuk ajak temen-temen lo karena Bersama Bersuara Lebih Besar!

Verifikasi usia kamu ya!

Tenang, nggak bakal disalah gunakan kok!