Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

The Multiverse of Diegoshefa! Part 1

Gue gak sesuci yang kalian pikir, dan gue gak seburuk yang kalian kira

Diegoshefa

Absen dulu yuk yang udah nonton episode kedua dari Lalu Lintas Gaya bareng Diegoshefa! Setelah kemarin kita ngikutin keseruan Ryo ngobrol sama Diego ngupas sisi lain dari kehidupan Diego, sekarang giliran kami yang berkesempatan buat ngobrol bareng Diego bicarain soal asal usul dan perjalanan hidup, karir, sampe ke hobi dan barang favoritnya Diego! Semua akan dijawab tuntas pada artikel yang akan dibagi dalam beberapa part ini. Penasaran gimana keseruannya? Langsung aja simak obrolan kami!


DB: Diego itu siapa sih?

Diego: Halo, nama gue Diegoshefa Dilanegara, gue bisa dibilang merupakan seorang seniman, anak band, dan juga penggiat pop culture.

DB: Sebagai pelaku di industri musik, udah banyak band yang lo isi kaya dari CDC, GHO$$, hingga sekarang NOXA. Cara adaptasinya gimana sih?

Diego: Jujur, dari sisi musikalitas dari kecil gue dengerin apa aja, dan basic-nya dulu ngeband nyobain banyak genre dari numetal, post-hardcore, metalcore, pop punk, dll. Singkat kata, gue diajak buat gabung sama CDC karena mereka juga melihat dari karya/musikalitas gue. Seiring jalannya waktu, akhirnya ada proses pendewasaan juga sampe akhirnya gue merasa bosen dengan musik teriak-teriak lalu gue bikin GHO$$. 5 tahun awal sangat sulit kan ya karena GHO$$ mengusung genre yang bisa dibilang minoritas atau sebuah hal yang baru, terutama di Indonesia (Trip Hop), gue terus push. Sampai pada akhirnya, gue mendapat kesempatan untuk gabung ke NOXA karena diajak temen gue juga, si Alvin yang kebetulan udah di sana duluan. NOXA juga melihat gue dari segi musikalitas gue.

DB: Kalo menurut lo pribadi, genre musik yang lo banget itu apa sih?

Diego: Gue sih apa aja yang penting gelap sih, kaya kunci minor gitu. Apapun yang serba gelap deh!

DB: Kebetulan kalo diperhatiin juga nih, lo seringnya jadi vokalis ya? Ada alasan khusus?

Diego: Mungkin karena sebenernya gue ngga terlalu jago buat main alat musik gitu pas live, sebenernya gue bisa buat mainin itu. Kebetulan, kebanyakan lagu-lagu yang gue buat gue compose sendiri, dan nada yang gue bikin range-nya dari gue.

DB: Cara lo maintain suara lo gimana sih? Secara GHO$$ dan NOXA itu kan karakternya beda banget nih?

Diego: Bener, GHO$$ itu kan trip hop, dan NOXA itu grindcore. Yang paling penting itu adalah latihannya harus bener, dan juga pas nyanyi itu jangan terlalu memaksakan saat perform. Biasanya kan sebagai penyanyi suka kebawa euforia gitu kan, yang penting penyesuaian dan menahan diri aja sih.

DB: Karena lo identik sebagai vokalis, posisi ini kan bisa dibilang sebagai posisi yang ikonik pada sebuah band. Bagaimana pandangan lo soal proses adaptasi terhadap suatu band yang mengganti vokalisnya?

Diego: Pertanyaan menarik nih, pengalaman gue pas di CDC kan sebelumnya vokalisnya itu Bona yang punya karakter vokal khasnya, begitu juga di NOXA ada alm. Tonny Atenk udah terkenal dengan suaranya. Pasti bakal banyak pro kontranya, dan para listener-nya lama-lama akan menyesuaikan.

DB: Di industri musik ini, apa sih hal yang belom lo capai dan ingin banget kejadian?

Diego: Gue pengen ngilangin pengkotak-kotakan pada musik itu sendiri, karena jujur pada jaman gue ngeband tahun 2006, jaman Rossi, Dejavu, dsb. di gigs pop-punk ya pop-punk doang yang main, begitu juga genre yang lain. Gue pengennya tuh lebih nge-blend. Selain itu, gue pengen ilangin sebuah stigma Jakarta-sentris yang salty gitu.


Nah, seru kan wawancara bareng Diego? Masih banyak cerita seru lainnya yang bakal kami tampilin di part selanjutnya. Pantengin terus linimasa kami untuk dapetin informasi terbarunya ya! Selain itu, jangan lupa untuk submit style metal terkeren lo dengan klik link ini, ikutin panduannya, dan menangin hadiah menariknya, dan yang paling penting jangan lupa untuk ajak temen-temen lo karena Bersama Bersuara Lebih Besar!

Verifikasi usia kamu ya!

Tenang, nggak bakal disalah gunakan kok!