Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Melaju Dengan Akselerasi Maksimum Bersama Arian! Part 2

Absen dulu yuk yang udah nonton episode terakhir dari Lalu Lintas Gaya bareng Arian! Setelah kemarin kita ngikutin keseruan Ryo ngobrol sama Arian ngupas sisi lain dari kehidupan Arian, sekarang giliran kami yang berkesempatan buat ngobrol bareng Arian bicarain soal asal usul dan perjalanan hidup, karir, sampe ke hobi dan barang favoritnya Arian! Semua akan dijawab tuntas pada artikel yang akan dibagi dalam beberapa part ini. Penasaran gimana keseruannya? Langsung aja simak obrolan kami!


DB: Membahas soal fashion, Lawless itu juga udah termasuk well-known brand nih di Indonesia. Apa sih momen terepik sejauh ini?

A: Kalo untuk gue pribadi, kolaborasi kami bareng Slayer karena bisa dibilang itu mimpi yang terwujud. Prosesnya yang cukup panjang karena memakan waktu kurang lebih setahun lebih, karena kami ini berhadapan dengan band yang bisa dibilang sangat besar ya. Selain itu, kolaborasi ini juga sangat dirahasiakan karena ngga boleh bocor hahaha.

DB: Kalo sejauh ini, desain kaos Lawless yang jadi favorit apa sih?

A: Yang menarik, justru desain yang dikerjain cepet atau spontan yang laku banget. Yang ngerjainnya bercanda atau catchphrase gitu sih. Jadi, untuk di Lawless, it works.

DB: Menurut lo, gimana sih perkembangan local brand di Indonesia yang terjadi saat ini?

A: Sejujurnya gue belom mikirin segitunya soal local pride gitu ya, yang penting kita berkarya dalam media apapun sebaik mungkin. Tinggal brand tersebut tau kiat how to survive.

DB: Lawless sendiri bisa dibilang punya imej yang cukup kuat. Bagaimana caranya konsisten dengan hal tersebut?

A: Yang penting ngga keluar jalur sih sebenernya. Masih harus nyatuin sama benang merah imej brand lo kaya di Lawless nih nyambungin sama motor, dsb.

DB: Sekarang kita mau ngepoin soal lo pribadi nih, kalo brand favorit lo apa sih selain Lawless?

A: Gue suka Vans sampe sekarang gue di-endorse hahaha. Bahkan, walaupun udah di-support mereka gue tetep kalo ke Luar Negeri gitu beli Vans karena kan beberapa ada yang ngga masuk ke sini ya. Selain itu, gue cukup suka dengan brand-brand skateboard gitu.

DB: Menurut lo, musik yang didengerin seseorang tuh ngaruh gak sih ke gaya hidup orang tersebut?

A: Ngaruh banget. Ketika lo liat musisi favorit lo, secara gak langsung lo akan seperti dia juga. Jauh sebelum ada kata influencer, mereka akan mempengaruhi seseorang karena bisa dibilang orang tersebut dilihat dengan frekuensi yang cukup tinggi sehingga memberi perasaan admire.

DB: Tanggapan lo soal stigma fashion anak hardcore/underground gimana sih?

A: Mungkin itu tergantung dari sudut pandang orang ya. Maksudnya gini, lo punya tato maka lo akan susah cari kerja. Itu 20 tahun lalu karena sekarang kan udah lebih leluasa dalam segmen ini ya, kecuali lo mau jadi guru, dsb. Di Indonesia ini, kayanya udah cukup berkurang ya yang kaya gitu. Kalo di sini, mungkin lebih banyak yang judgemental kaya lo dengerin musik keras tapi dandanan lo hypebeast atau pake baju berwarna kaya putih, kuning, dsb. Padahal, di zaman gue tumbuh warna atau pakaian yang lo kenakan itu gak menggambarkan lo.


Nah, seru kan wawancara bareng Arian? Masih banyak cerita seru lainnya yang bakal kami tampilin di part selanjutnya. Pantengin terus linimasa kami untuk dapetin informasi terbarunya ya! Selain itu, jangan lupa untuk submit style metal terkeren lo dengan klik link ini, ikutin panduannya, dan menangin hadiah menariknya, dan yang paling penting jangan lupa untuk ajak temen-temen lo karena Bersama Bersuara Lebih Besar!

Verifikasi usia kamu ya!

Tenang, nggak bakal disalah gunakan kok!